News Detail

NasDem-BPK Bahas Solusi Kredit Macet UKM, Petani, Nelayan

NasDem-BPK Bahas Solusi Kredit Macet UKM, Petani, Nelayan

JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang), Rachmad Gobel bertemu Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Agung Firman Sampurna, di rumah jabatan Wakil Ketua DPR RI tersebut di Jakarta, Kamis (6/1).

 

Dalam pertemuan tersebut, Gobel ingin mencari solusi permasalahan kredit macet yang melibatkan pelaku usaha kecil dan menengah (UKM), petani dan nelayan.

 

Legislator NasDem itu mengatakan pada setiap kunjungannya ke berbagai daerah kerap menerima aspirasi dari para pelaku UKM, petani serta nelayan. Di antaranya, mereka berharap agar bisa mengakses kembali fasilitas kredit usaha rakyat (KUR) yang disalurkan melalui bank pemerintah.

 

"Kita berusaha untuk mencari win-win solusi dalam penyelesaian kredit macet para petani dan nelayan maupun pelaku UKM itu. Hal tersebut dapat membuat penyerapan KUR yang telah disiapkan pemerintah, bisa memaksimalkan produktivitas usaha pelaku UKM maupun nelayan dan petani kita, agar mereka bisa terus berkontribusi membangun negara kita," ungkap Gobel.

 

Legislator NasDem dari Dapil Gorontalo itu menambahkan, kredit macet yang melibatkan pelaku UKM maupun petani dan nelayan, menjadi salah satu faktor yang menyebabkan KUR belum terserap secara optimal. Padahal sejatinya KUR bertujuan untuk memperkuat modal kerja dalam rangka menguatkan perekonomian nasional terlebih di masa pemulihan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

 

Gobel menjelaskan, salah satu penyebab sulitnya ketiga sektor tersebut mengakses fasilitas KUR, lantaran namanya masuk daftar Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Checking atau dulunya Bank Indonesia (BI) Checking.

 

OJK Checking merupakan daftar riwayat kredit nasabah yang merupakan bagian dari sistem informasi bagi seluruh perbankan dalam hal memutuskan kelayakan pemberian pinjaman atau kredit.

 

Dengan sistem tersebut, jika calon nasabah memiliki riwayat kredit macet, maka tidak akan diberikan fasilitas kredit perbankan, demikianpun sebaliknya.

 

"Kita berharap kredit macet yang dialami para pelaku UKM dan petani yang saat semula mengajukan pinjaman ke bank tujuannya untuk membiayai kegiatan produktif, namanya bisa dihapus dari sistem OJK Checking atau diberikan relaksasi dalam pelunasan pinjamannya," ungkap Gobel.

 

Gobel mengakui penghapusan nama nasabah pada daftar kredit macet yang dikelola OJK itu, bukan perkara mudah. Selain terkait dengan penghapusan aset dan keuangan negara, hal tersebut juga bersinggungan dengan peran dan fungsi lembaga negara lainnya termasuk BPK.

 

Menurut anggota Komisi XI DPR RI itu, salah satu hal yang memungkinkan untuk dilakukannya kebijakan penghapusan kredit macet milik pelaku UKM, petani dan nelayan adalah mengubah norma dalam aturan yang mengatur tentang perbankan dan OJK.

 

"Jika pengusaha besar bisa mendapat fasilitas kemudahan dari pemerintah, mengapa tidak dengan pelaku UKM, petani dan nelayan yang secara nyata telah berkontribusi lebih besar bagi makro perekonomian Indonesia. Kita berikan mereka fasilitas yang sama. Memang ini membutuhkan langkah politis di DPR, karena ada norma aturan yang perlu diubah terlebih dahulu agar hal ini bisa kita wujudkan. Makanya saya sengaja mengundang Ketua BPK untuk membahas peluang-peluang soal itu," tukas Legislator NasDem dari Dapil Gorontalo itu. (dpr.go.id/*)